Nov 12, 2009

Pahlawan Nasional Tan Malaka


Tan Malaka (1894 - 21 Februari 1949) adalah seorang aktivis nasionalis Indonesia dan pemimpin komunis. Seorang kritikus gigih kolonial baik dari pemerintah Hindia Belanda dan pemerintahan Soekarno republik yang mengatur negara setelah Revolusi Nasional Indonesia, ia juga sering konflik dengan kepemimpinan Partai Komunis Indonesia (PKI), Indonesia radikal utama partai politik pada tahun 1920 dan lagi di tahun 1940-an.

Luar politik untuk sebagian besar hidupnya, Tan Malaka menghabiskan sebagian besar hidupnya di pengasingan dari Indonesia, dan tak henti-hentinya terancam dengan penahanan oleh penguasa Belanda dan sekutu-sekutunya. Meskipun jelas ini marginalisasi, bagaimanapun, ia memainkan peran intelektual penting dalam menghubungkan gerakan komunis internasional di Asia Tenggara gerakan anti-kolonial. Tan Malaka dinyatakan sebagai Pahlawan Nasional Indonesia oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat pada tahun 1963.

Awal kehidupan dan pendidikan

Seorang anggota kelompok etnis Minangkabau, Tan Malaka lahir di Suliki, Sumatera Barat pada 1894. Nama kecilnya adalah Datuk Ibrahim gelar Sutan Malaka, tapi ia dikenal sebagai anak yang baik dan setelah dewasa lebih dikenal sebagai Tan Malaka, nama kehormatan diwarisi dari ibunya yang berlatar belakang aristokrat.

Dari 1908-1913, ia menghadiri pelatihan guru sekolah yang didirikan oleh pemerintah kolonial Belanda di Bukittinggi, pusat intelektual budaya Minangkabau. Di sini ia mulai mempelajari bahasa Belanda, yang ia mengajar untuk siswa Indonesia. Pada 1913 ia menerima pinjaman dari para tua-tua rumahnya desa untuk melanjutkan pendidikan di Belanda, dan dari saat itu hingga 1919 ia belajar di Sekolah Pelatihan Guru Pemerintah (Rijkskweekschool) di Haarlem.

Selama tinggal di Eropa ia mulai mempelajari teori komunis dan sosialis, dan melalui interaksi dengan kedua Belanda dan mahasiswa Indonesia menjadi yakin bahwa Indonesia harus dibebaskan dari penjajahan Belanda melalui revolusi. Dalam otobiografinya mengutip Tan Malaka Revolusi Rusia tahun 1917 sebagai kebangkitan politik, meningkatkan pemahamannya tentang hubungan antara kapitalisme, imperialisme, dan penindasan kelas.

Ia menderita sakit parah tuberkulosis di Belanda, yang dihubungkan dengan iklim dingin. Ini adalah awal dari masalah kesehatan seumur hidup yang sering mengganggu pekerjaannya.

Berkembang di partai komunis

Studinya di Belanda selesai, Tan Malaka kembali ke Indonesia pada bulan November 1919. Dia mengambil pekerjaan mengajar anak-anak kuli kontrak di Swiss dan Jerman milik perkebunan tembakau di utara pantai timur Sumatera, dekat Medan. Selama tinggal di Sumatra, ia pertama kali mulai bekerja sama dengan Asosiasi Demokratik Sosial Hindia (ISDV), yang kemudian menjadi Partai Komunis Indonesia (PKI), dan menerbitkan artikel pertamanya di koran ISDV. Tan Malaka sering datang ke Eropa konflik dengan manajemen perkebunan atas isi pelajaran bagi para siswa, kolom politik liberal ia menulis untuk koran lokal, dan bekerja sebagai aktivis serikat buruh, terutama dalam 1.920 pemogokan pekerja kereta api .

Frustrasi karena posisinya di Sumatra, ia berangkat ke Jawa pada akhir Februari 1920. Awalnya ia tinggal di Yogyakarta tetapi segera pindah ke Semarang setelah diminta untuk mendirikan sebuah "Sekolah Rakyat" untuk organisasi nasionalis Sarekat Islam (SI). Sekolah ini, yang kemudian diduplikasi di banyak kota-kota lain di Jawa, yang dimaksudkan oleh SI untuk memberikan pendidikan yang berguna sementara nasionalis menanamkan kebanggaan dalam siswa.

Tan Malaka menetap di Semarang yakni pusat utama politik nasionalis dan komunis, dan ia dengan cepat memiliki peran penting dalam politik di sana. Dia memegang peran kepemimpinan dalam beberapa serikat buruh, dan menulis secara ekstensif untuk beberapa serikat buruh dan PKI publikasi. Nya peran kepemimpinan yang paling menonjol datang pada bulan Desember 1921, ketika ia terpilih sebagai ketua PKI, menggantikan Semaun, partai ketua pertama. Selama jangka waktu singkat kepemimpinan, PKI bekerja untuk menciptakan hubungan dengan serikat buruh dengan mendukung pemogokan pekerja untuk beberapa kali.

Peran penting Tan Malaka dalam PKI dipandang oleh pemerintah kolonial sebagai kegiatan subversif. Ia ditangkap di Bandung oleh pemerintah kolonial pada bulan Februari 1922, dan pada 24 Maret ia dibuang ke Belanda.

Exile

Salah satu tindakan pertama Tan Malaka setelah tiba di Belanda adalah untuk berjalan sebagai kandidat ketiga Partai Komunis Belanda (CPH) batu tulis untuk pemilihan tahun 1922 Estate-Jenderal Belanda. Dia adalah subjek pertama Hindia Belanda yang pernah mencalonkan diri di Belanda. Dia tidak berharap untuk benar-benar dipilih karena, di bawah sistem perwakilan proporsional digunakan, posisi ketiga pada tiket membuat pemilu sangat tidak mungkin. Tujuan yang dinyatakan-Nya dalam menjalankan justru untuk mendapatkan sebuah platform untuk berbicara tentang tindakan-tindakan Belanda di Indonesia, dan bekerja untuk membujuk CPH untuk mendukung kemerdekaan Indonesia. Meskipun dia tidak menang duduk, tiba-tiba ia menerima dukungan yang kuat.

Sebelum hasil pemilihan diumumkan, Tan Malaka pindah ke Berlin, Jerman selama beberapa bulan, kemudian ke Moskow pada bulan Oktober 1922. Di sini, ia terlibat dengan politik Komunis Internasional (Komintern), berdebat penuh semangat bahwa partai-partai komunis Eropa seharusnya mendukung perjuangan nasionalis Asia kolonial. Ia diangkat menjadi agen Komintern untuk Asia Tenggara, mungkin di Komite Eksekutif Komintern Juni 1923 pertemuan. Salah satu tugas pertamanya adalah menulis buku tentang Indonesia, negara menggambarkan politik dan ekonomi untuk Comintern; buku ini diterbitkan dalam bahasa Rusia pada tahun 1924.

Dengan Komintern tugas di tangan, ia pindah Desember 1923 ke Kanton, Cina. Pekerjaan Tan Malaka termasuk menerbitkan koran dalam bahasa Inggris, tugas yang ternyata sulit karena ia tidak tahu banyak bahasa, dan menekan untuk mencetak alfabet Romawi sulit ditemukan.

Pada Juli 1925 Tan Malaka pindah ke Manila, Filipina, di mana ia mendapatkan pekerjaan di sebuah surat kabar. Pada waktu itu PKI mengambil langkah-langkah ke arah pemberontakan terang-terangan di Indonesia dimaksudkan untuk membawanya ke tampuk kekuasaan, tetapi justru mengarah kepada kekalahan sementara oleh pemerintah kolonial. Tan Malaka sangat menentang tindakan ini, yang menurutnya adalah strategi yang buruk bagi pihak yang lemah tidak siap untuk revolusi. Dia digambarkan dalam otobiografinya frustrasi dengan ketidakmampuan untuk menemukan informasi tentang peristiwa-peristiwa di Indonesia dari tempatnya di Filipina, dan kurangnya pengaruh kepemimpinan PKI. Sebagai wakil Komintern untuk Asia Tenggara, Tan Malaka berpendapat bahwa ia memiliki kewenangan untuk menolak rencana PKI, sebuah pernyataan yang dibantah oleh beberapa mantan anggota PKI direnungkan. Pada waktu itu, ia membujuk beberapa pemimpin PKI di negara yang pemberontakan bersenjata tidak dalam kepentingan partai, tetapi kelompok-kelompok PKI di Jawa Barat dan Sumatera Barat memang pergi ke depan dengan pemberontakan bersenjata, yang oleh pemerintah Belanda digunakan sebagai kepura-puraan untuk penekanan yang kuat dari partai, termasuk pelaksanaan beberapa pemimpin.

Di Filipina, ia berteman dengan anggota Komunista Partido ng Pilipinas, khususnya Crisanto Evangelista serta beberapa pejabat pemerintah seperti Presiden Manuel Quezon dan mantan Presiden dan General Emilio Aguinaldo, tidak menyadari bahwa dia adalah seorang pemimpin partai komunis kemudian ilegal.

Sementara itu, pada bulan Desember 1926, Tan Malaka pergi ke Bangkok. Di sini ia mendirikan sebuah partai baru, Partai Republik Indonesia (PARI), menjauhkan diri dari Komintern dan juga, dalam manifesto partai baru, mengkritik PKI. Sementara PARI memang memiliki keanggotaan kecil di dalam negeri, tidak pernah berkembang menjadi sebuah organisasi besar, namun dengan PKI bawah tanah, itu adalah satu-satunya organisasi pada akhir tahun 1920-an yang terbuka untuk langsung menelepon kemerdekaan bagi Indonesia. Tan Malaka kembali ke Manila pada Agustus 1927, tetapi segera ditangkap oleh polisi Amerika atas permintaan Belanda. Dia didakwa dengan ilegal masuk ke Filipina; kasusnya menjadi tempat berkumpul bagi sentimen nasionalis di Filipina, di mana perguruan tinggi mogok sebagai protes, dan Filipina politisi mengumpulkan dana untuk pertahanan. Ia akan diwakili oleh Jose Abad Santos, tapi bukannya pergi ke pengadilan dia setuju untuk dideportasi.

Setelah meninggalkan Filipina dengan kapal laut, ia diperkirakan akan kembali ditangkap Belanda segera setelah ia mendarat di Cina, jadi dengan bantuan dari kru filipina dia melarikan diri saat kapal itu berlabuh di pelabuhan Amoy (Xiamen), bersembunyi di desa tetangga. Rincian beberapa tahun ke depan dalam hidupnya tidak jelas, ada kesenjangan besar dalam otobiografinya dalam periode ini, dan beberapa sumber lain yang menggambarkan kegiatan-kegiatannya. Setelah tinggal di desa selama Sionching mungkin dua tahun, ia pindah ke Shanghai pada sekitar 1929. Pada tahun 1931 ia mulai bekerja untuk Comintern lagi. Abidin Kusno berpendapat bahwa tinggal di Shanghai ini adalah periode penting dalam membentuk Tan Malaka kemudian tindakan pada masa revolusi Indonesia akhir 1940-an; kota pelabuhan nominal di bawah kedaulatan cina tapi pertama didominasi oleh negara-negara Eropa dengan konsesi perdagangan di kota, dan kemudian oleh Jepang setelah invasi September 1932. Penindasan di Cina, ia melihat di bawah kekuasaan kedua, Kusno berpendapat, berperan dalam posisi yang tak kenal kompromi kolaborasi dengan Jepang atau negosiasi dengan Belanda di tahun 1940-an, ketika banyak tokoh nasionalis Indonesia yang mengadopsi sikap yang lebih damai.

Ketika Jepang menyerang dan menduduki Shanghai pada September 1932, Tan Malaka melarikan diri ke selatan ke Hong Kong, menyamar sebagai seorang Cina-Filipina dan menggunakan nama alias. Hampir segera setelah kedatangannya, bagaimanapun, ia ditangkap oleh pemerintah Inggris, dan dipenjarakan selama beberapa bulan. Dia berharap memiliki kesempatan untuk berdebat kasusnya di bawah hukum Inggris, dan mungkin mencari suaka di Inggris Raya, tapi setelah beberapa bulan interogasi dan sedang bergerak antara "Eropa" dan "Cina" bagian-bagian dari penjara, maka diputuskan bahwa dia hanya akan diasingkan dari Hong Kong tanpa tuduhan.

Setelah mempertimbangkan beberapa pilihan untuk tempat pengasingan di mana ia akan keluar dari jangkauan Belanda, Tan Malaka terpilih untuk kembali ke Amoy, di mana ia berhubungan kembali dengan teman lama dan mampu mencapai desa teman Iwe tanpa deteksi. Di sini, kesehatannya, lemah selama beberapa tahun, menurun sangat, dan ia sakit selama beberapa tahun sebelum akhirnya perawatan pengobatan Cina kembalikan Musa kepada kesehatan. Pada tahun 1936 ia kembali ke Amoy, dan memulai sebuah sekolah tempat ia mengajar bahasa Inggris, Jerman, dan teori Marxis; oleh 1937 itu adalah sekolah bahasa terbesar di Amoy.

Pada bulan Agustus tahun 1937, ia kembali melarikan diri militer Jepang maju ke selatan, perjalanan pertama ke Rangoon, Burma melalui Singapura selama sebulan, kemudian, tabungannya hampir habis, kembali ke selatan menuju Singapura melalui Penang. Di Singapura, ia mendapat pekerjaan sebagai guru. Ketika Jepang menduduki semenanjung malay dan mengusir Belanda dari Indonesia pada tahun 1942, Tan Malaka akhirnya memutuskan untuk kembali ke Indonesia setelah absen hampir dua puluh tahun.

Kembali ke Indonesia

Tan Malaka kembali ke Indonesia dimulai dengan perjalanan panjang dari beberapa bulan, tinggal selama beberapa waktu di Penang sebelum menyeberang ke Sumatera, kemudian mengunjungi Medan, Padang, dan beberapa kota Sumatra lainnya sebelum menetap di pinggiran Jakarta yang diduduki Jepang pada bulan Juli 1942. Sebagian besar waktu di sini diduduki dengan menulis dan riset di perpustakaan Jakarta, bekerja pada buku Madilog dan ASLIA.

Ketika penghematan dari Singapura itu sudah hampir habis, ia mengambil pekerjaan sebagai juru tulis di sebuah tambang batu bara di Bayah, selatan Jawa Barat, di mana produksi sedang meningkat pesat di bawah manajemen Jepang untuk mendukung upaya perang. Di Bayah, tegasnya catatan di romusha, pekerja paksa yang dikirim dari seluruh Jawa untuk bekerja di tambang dan membangun rel kereta api. Selain pekerjaan resminya, ia bekerja untuk memperbaiki kondisi bagi buruh, di antaranya korban tewas dari penyakit dan kelaparan yang sangat tinggi.

Peran dalam perang

Pada bulan Agustus 1945, setelah penyerahan Jepang yang mengakhiri Perang Dunia II, dan deklarasi kemerdekaan Indonesia, Tan Malaka meninggalkan Bayah, dan kembali menggunakan nama aslinya untuk pertama kalinya dalam dua puluh tahun. Ia melakukan perjalanan pertama ke Jakarta, kemudian secara luas di seluruh Jawa. Selama perjalanan ini dia menjadi yakin bahwa Sukarno dan Mohammad Hatta, yang telah membuat deklarasi kemerdekaan dan dianggap para pemimpin Indonesia oleh Jepang berangkat, sedang terlalu damai terhadap upaya Belanda untuk mendapatkan kembali kontrol atas kepulauan. Dalam otobiografinya, ia mengungkapkan keyakinan bahwa sebagian besar orang Indonesia bersedia untuk memperjuangkan kemerdekaan segera, posisi yang tidak didukung oleh Sukarno, khususnya selama tahun-tahun awal Revolusi Nasional Indonesia.

Tan Malaka dianggap solusi untuk ini adalah memutuskan untuk mendirikan Persatuan Perjuangan (Front Perjuangan, atau United Action), sebuah koalisi dari sekitar 140 kelompok-kelompok kecil, tapi tidak termasuk terutama PKI. Setelah beberapa bulan diskusi, koalisi secara resmi didirikan pada kongres di Surakarta (Solo) pada pertengahan Januari 1946. Ini mengadopsi "Minimum Program", yang menyatakan bahwa kemerdekaan hanya dapat diterima, bahwa pemerintah harus mematuhi keinginan orang-orang, dan bahwa perkebunan milik asing dan industri harus dinasionalisasi. Tan Malaka berpendapat bahwa pemerintah seharusnya tidak bernegosiasi dengan Belanda sampai setelah semua pasukan militer asing dihapus dari Indonesia, karena sampai saat itu kedua belah pihak tidak bisa bernegosiasi dengan setara.

Persatuan Perjuangan telah luas dukungan rakyat, serta dukungan dalam tentara republik, di mana Jenderal Sudirman adalah pendukung kuat dari koalisi pengorganisasian Tan Malaka. Pada bulan Februari 1946 sementara organisasi memaksa pengunduran diri Perdana Menteri Sutan Sjahrir, seorang pendukung negosiasi dengan Belanda, dan Sukarno berkonsultasi dengan Tan Malaka untuk mencari dukungannya. Namun, Tan Malaka rupanya tidak mampu menjembatani perpecahan politik dalam koalisinya untuk mengubahnya ke dalam kendali politik yang sebenarnya, dan Syahrir kembali untuk memimpin kabinet Sukarno. Sebagai tanggapan atas kekalahan ini, Persatuan Perjuangan dengan jelas menyatakan kurangnya dukungan mereka bagi pemerintahan republik seperti yang disusun, dan kelompok maksud untuk menentang setiap negosiasi.

Penjara, rilis, dan kematian

Sebagai tanggapan terhadap Persatuan Perjuangan itu terus oposisi, pemerintahan Soekarno ditangkap sebagian besar kepemimpinan koalisi, termasuk Tan Malaka, pada Maret 1946. Ia tetap di penjara sampai September 1948.

Selama penahanan, PKI muncul sebagai kritikus yang paling kuat dari pemerintah sikap diplomatik. Penerjemah otobiografinya, Helen Jarvis, telah berpendapat bahwa Tan Malaka dan seluruh pemimpin Persatuan Perjuangan dilepaskan untuk menyediakan kurang mengancam oposisi daripada PKI. Pada saat ini, Tan Malaka dan PKI itu benar-benar terasing; dia dibenci dalam partai untuk kritik keras dari tahun 1920-an, dan ia tidak mempercayai penilaian strategis saat ini pemimpin PKI.

Setelah dibebaskan, ia menghabiskan akhir 1948 di Yogyakarta, bekerja untuk membentuk sebuah partai politik baru, yang disebut Partai Murba (Partai Proletar), namun tidak mampu mengulangi keberhasilan dalam menarik sebelumnya yang populer berikut. Ketika ditangkap Belanda pemerintah nasional di bulan Desember 1948, ia melarikan diri dari kota untuk pedesaan Jawa Timur, di mana ia berharap ia akan dilindungi oleh anti-republik pasukan gerilya. Ia mendirikan kepala kuartal di Blimbing, sebuah desa yang dikelilingi sawah. Dia terhubung dirinya Sabarudin utama, pemimpin Bataljon 38. Dalam pendapat Malaka Sabarudin itu adalah satu-satunya kelompok bersenjata yang benar-benar melawan Belanda. Namun Sabarudin mengalami konflik dengan semua kelompok bersenjata lainnya. Pada tanggal 17 Februari, para pemimpin TNI di Jawa Timur memutuskan bahwa Sabarudin dan para sahabatnya itu harus ditangkap dan dihukum militer berikut hukum. Pada tanggal 19 mereka ditangkap di Blimbing Tan Malaka. Pada 20 Februari Belanda yang terkenal Korps Speciale Troepen (KST) yang terjadi untuk memulai apa yang disebut 'operasi Macan' dari Jawa Timur kota Nganjuk. Mereka maju dengan cepat dan brutal. Poeze (2007) menjelaskan secara rinci bagaimana prajurit TNI melarikan diri ke pegunungan dan bagaimana Tan Malaka, telah terluka, masuk ke sebuah pos TNI dan langsung dieksekusi pada 21 Pebruari 1949. Tidak ada laporan itu dibuat dan Malaka dimakamkan di hutan.

Keyakinan politik

Tan Malaka percaya bahwa pertumbuhan partai komunis itu selaras dengan, dan bahkan penting untuk, kekuatan dari banyak gerakan nasionalis kemudian muncul di koloni Asia. Pada pertengahan tahun 1920-an, posisi ini adalah subyek banyak perdebatan di dalam Komintern dan di tempat lain. Dalam kepemimpinan komunis ada banyak sikap skeptis, yang dinyatakan paling menonjol oleh komunis India MN Roy, dari potensi industri non-bangsa Asia dengan sukses mengatur dirinya sendiri, serta perhatian terhadap dampak tersebut mungkin dekolonisasi pada kelas pekerja metropolitan negara-negara Eropa.

Marxisme dan agama

Tan Malaka berpendapat kuat bahwa komunisme dan Islam yang kompatibel, dan bahwa, di Indonesia, revolusi harus dibangun atas keduanya. Dengan demikian ia adalah pendukung kuat PKI terus aliansi dengan Sarekat Islam, dan merasa terganggu ketika, ketika ia berada di pengasingan, PKI memisahkan diri dari SI. Pada skala internasional, Tan Malaka juga melihat Islam sebagai potensi memegang menyatukan kelas pekerja di sebagian besar Afrika Utara, Timur Tengah, dan Asia Selatan melawan imperialisme dan kapitalisme. Posisi ini membuatnya bertentangan dengan banyak Komunis Eropa dan pemimpin Komintern, di mana keyakinan agama dipandang sebagai penghalang untuk sebuah revolusi proletar dan alat kelas yang berkuasa.

Kesatuan Daerah

Di beberapa publikasi, termasuk 1926's Massa actie dan 1946's Thesis, Tan Malaka menganjurkan pembentukan negara regional yang besar, yang ia sebut Aslia, untuk mencakup semua pulau di Asia Tenggara serta Australia dan sebagian besar daratan Asia Tenggara. Keadaan ini, ia berpendapat, akan kemudian akan dapat hidup berdampingan sebagai setara dengan negara-negara sosialis besar lainnya termasuk Rusia, Cina, dan Amerika Serikat. Pada skala geografis yang lebih kecil, ia menarik pelajaran bagi Indonesia dari Filipina 'perang kemerdekaan melawan Spanyol dan Amerika Serikat, dan dalam otobiografinya ia menggambarkan Indonesia dan Filipina sebagai selatan dan utara bagian dari daerah yang sama.

Halaman judul From Jail to Jail volume satu, edisi ketiga, dalam Bahasa Indonesia

From Jail to Jail

Karya Tan Malaka yang paling terkenal adalah karya yang ditulis otobiografinya, Dari pendjara ke pendjara. Dia menulis tiga volume bekerja dengan tangan sementara dipenjarakan oleh pemerintahan Sukarno republik pada tahun 1947 dan 1948. Karya-ubah antara bab teoritis Tan Malaka menggambarkan keyakinan politik dan filsafat, dan lebih konvensional bab otobiografi menggambarkan berbagai tahapan dalam hidupnya. Volume tiga terutama longgar memiliki struktur naratif, dengan komentar pada historiografi Marxis dan posisi pada perkelahian yang sedang berlangsung dengan Belanda atas kemerdekaan Indonesia, serta cetak ulang bagian kunci dari dokumen yang berkaitan dengan perjuangan. Dari pendjara ke pendjara adalah salah satu dari sejumlah kecil otobiografi ditetapkan di Indonesia masa kolonial.

Buku ini diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dari Bahasa Indonesia oleh sejarawan Helen Jarvis sebagai From Jail to Jail, dan diterbitkan pada 1991 dengan Jarvis 'ekstensif pengenalan dan penjelasan. Sebuah terjemahan bahasa Jepang, oleh Noriaki Oshikawa, diterbitkan pada tahun 1981.

Di translate dari wikipedia menggunakan translate.google.com tanpa pengeditan.


Klik tombol untuk share di facebook Anda!

Berita Terkait



1 comments:

Hanny Lie on May 18, 2016 at 9:10 AM said...

SPECIAL PROMO BONUS DEPOSIT 20% HANYA DI BETDANWIN POKER ONLINE INDONESIA TERPECAYA
KURANG BERUNTUNG DI POKER YANG ANDA MAIKAN SEKARANG??
SUDAH SAAT NYA ANDA BERMAIN DI POKER WWW.BETDANWIN.COM DAPATKAN JACKPOT SAMPAI RATUSAN JUTA RUPIAH.
Minimal Deposit 10.000 Withdraw 20.000.
WWW.BETDANWIN.COM
JADILAH MEMBER AKTIF REFERRAL 50% SEUMUR HIDUP
KUNJUNGI DAN LIKE FANPAGE KAMI https://www.facebook.com/BetdanWin-1071580636209445/?ref=ts&fref=ts

Post a Comment